Tag

Author: B
Genre: romance
Length: 499w. Oneshot
Fandom: 13HariNgeblogFF
Pairing: Aku-Dia-Emi
Disclaimer: The story belongs to me. The title is not. 
Sinopsis: Okay, so this is about… say it again, sorry?

[keenam]

.

“Salam dari Ibu, Mas.”

Aku tersenyum lebar pada wanita manis di hadapanku ini. Kalau tidak salah namanya Emi. Perempuan asal Purworejo, mahasiswa—eh, mantan mahasiswa ding sekarang—Institut Seni yang beberapa bulan lalu magang di kelompok kethoprak kami. “Wah, Ibu masih inget tho sama aku.”

Emi tersenyum makin lebar, wajahnya malu-malu. “Ya masih dong, Mas. Ibu kan langsung terpesona sama Mas waktu Mas nganter aku pulang dulu itu.”

Aku manggut-manggut lalu nyengir.

Emi meneruskan. “Kok ndak pernah ngasih kabar lagi sekarang, Mas? Aku nunggu-nunggu kabar dari Mas lho.”

Aku tercenung. Eh? “Eh?”

Emi menatap lantai. “Aku ndak pernah lupa waktu aku masih magang di sini, Mas baik banget sama aku. Karena Mas aku jadi betah di sini. Tadinya aku udah putus asa lho. Wong aku kok rasanya bodho banget, ndak bisa-bisa nari. Karena ada Mas, aku jadi sabar dan akhirnya bisa juga.”

Aku menggaruk belakang kepalaku. Ndak gatal sih sebenernya, hanya ndak tahu mesti ngapain.

“Aku juga jadi semangat nyelesein tugas akhirku biar cepet-cepet terjun ke masyarakat. Mas memberikan contoh yang baik untukku, aku jadi semangat.”

Aku berkedip. Tetap nyengir. Kayak kuda.

“Sekarang aku udah lulus, Mas.”

Nah, di sini aku berubah jadi manusia lagi. “Ho-oh, tadi kamu udah bilang. Tapi ya tetep, selamat sekali lagi ya Dhik Emi…”

Emi tertawa senang, malu-malunya tetap terlihat sedikit.

“Sebenarnya, Mas…” Emi menunduk lalu seperti sudah menguatkan tekad, mengangkat wajah menatapku. Parasnya merah. “Aku… selalu inget sama kamu di sini.”

Duh. Aku lupa deh sama dia ini. Kalau dia ndak dateng ya aku ndak bakalan inget. Gawat ndak ya, ini?

“Dari semua orang kamu yang paling baik sama aku. Kamu telaten banget nungguin aku latihan, nganterin pulang, ngajarin, ngingetin makan. Aku sungguh ndak bisa lupa sama kamu, Mas. Kamu masih inget waktu ujan-ujan aku bikin kotak selendangmu basah gara-gara lupa dimana naruh kotaknya? Kamu ndak marah sama aku dan malah nenangin aku yang udah hampir nangis. Kamu baik banget, Mas. Aku jadi…” Emi mengusap wajahnya lalu meneruskan, “…jadi selalu keingetan kamu dimana-mana.” Sumpah, wajahnya lebih merah lagi.

“Sekarang aku dah dapet kerja, Mas.”

“Hehe, selamat ya Dhik.”

“Makasih. Terus, anu…” Emi menggigit bibir. “Anu, Mas…”

Opo, Dhik—apa, Dik?”

“Anu… itu… minggu depan aku ulang tahun yang kedua puluh tiga, Mas.”

Aku terbelalak. “Oh, selamat! Wah… kamu beruntung tenan—banget. Habis selesai kuliah langsung dapat kerja. Jadi hadiah ulang tahun, dong?”

Emi tampak jengah. “Haha, sebenernya dapet kerja sama lulusnya udah beberapa lama kok, Mas. Ini… anu… aku ke sini karena… anu…”

Aku menunggu.

“Ibuku minta aku ngenalin pacarku, Mas.”

Masih menunggu.

Emi berkedip makin cepat. “Boleh…” suaranya liriiih… “Boleh ndak aku ngenalin kamu, Mas?”

Masih tetap menunggu.

Eh, tunggu. Apa tadi?

Aku dikenalkan dengan ibunya Emi? Ibunya Emi minta dikenalkan dengan pacarnya Emi, kan?

Mataku melebar lagi.

Kupingku salah po piye ki—atau gimana nih?

“Untuk hadiah ulang tahun, Mas? Jadi pacarku, ya? Soalnya aku ternyata seneng sama kamu, Mas.”

Kok mendadak adhem ya?

Oh iya, soalnya tadi aku ngajak pacarku nemenin ketemu Emi. Sekarang dia duduk di sebelahku.

Mampus aku.

.

[kedelapan]

Iklan