Tag

Author: B
Genre: romance
Length: 501w. Oneshot
Fandom: 13HariNgeblogFF
Pairing: Aku-Dia
Disclaimer: The story belongs to me. The title is not. 
Sinopsis: I swear I’m not missing you.

[ketujuh]

.

“Aku ketemu Pakdhe di sana. Ndak nyangka bisa ketemu Pakdhe. Dia sendirian, lho. Hebat ya? Udah tujuh puluh masih jalan-jalan sendirian. Naik bis lagi. Kami ngeliat-liat batik sampai sore, abis itu aku nemenin Pakdhe pulang ke penginepan. Pakdhe bilang masih ada acara jalan-jalan besok. Waktu tak tanyain, Pakdhe cuman mesam-mesem—senyam-senyum.

“Aku ditraktir makan sama Pakdhe, tapi terus langsung pulang habis makan, lha wong Pakdhe keliatannya capek banget, jadi aku ndak tega mau ngajak ngobrol.

“Abis itu aku jalan-jalan sendirian. Besoknya aku masih mesthi ke pabrik selendang, ngambil pesenan kita yang dua ratus lima puluh itu, tapi aku ndak ngantuk, jadi aku nekat jalan-jalan. Aku ke Pasar Klewer, tapi wong maelm-malem jadinya ya ndak dapet apa-apa. Aku sebenernya pengin nukokke—mbeliin kamu baju sekali-sekali. Bukan baju yang biasa kamu pake itu, tapi baju yang agak bagus-bagus yang kayak orang-orang kalo kondangan ke gedong itu lho, Dek. Wong bajumu isinya batik melulu. Biarpun aku seneng liat kamu pake batik kemana-mana, tapi aku yakin kamu juga pasti pantes banget pake baju yang bukan batik.

“Kapan-kapan kita beli baju bareng ya, Dek?

“Dek?”

“Mas, aku wis meh—sudah hampir—tampil. Nanti teleponnya disambung lagi ya…”

“…”

“Mas?”

Aku melihat sebuah motor berlampu super terang bersuara cempreng cemerlang mendekat. Saat ini aku berdiri di tengah jembatan. Entah jembatan apa namanya, tapi kok rasanya sepi banget. Bakul—tukang jualan—angkringan sih keliatan di sepinggiran jalan, kelihatannya banyak juga yang makan di sana, tapi kok sepi ya? Apa memang Solo biasanya sesepi ini di jam setengah dua belas malam?

“Mas? Mas? Halo?”

“Oh, halo… Yo, yo… Aku denger kok. Kamu mau tampil ya? Ya wissing apik—yang bagus—ya tampilnya. Nanti aku diceritain.”

“Hallah, kamu. Wong ini tampil biasa kok. Tak ceritain ya paling cerita yang mboseni itu.”

Aku diam. Ya, mboseni. Makanya aku menjadi sukarelawan yang pergi ke Solo buat ngambil pesenan selendang. Aku bosen sama aktivitas grup yang begitu-begitu terus. Ke Solo sih asyik, jalan-jalan.

“Mas…” suaranya tiba-tiba melembut. “Kamu sama siapa sekarang, Mas?”

Sama langit hitam, Dek. Sama suara air kali. Sama pendar lampu kuning dari angkringan. “Sendirian.”

“Ati-ati ya, Mas. Udah malem, kamu pulang aja ke penginapan. Kapan pulang ke Jogja?”

“Lusa, kalo selendangnya dah jadi semua. Bilangin sama Mas Pri ya, aku udah liat tempat bikin sabuk itu, tapi harganya mahal.”

“Kamu sehat, Mas?”

Aku tertawa. “Kenapa, Dek? Memang aku kedengeran sakit?”

Dia tertawa di seberang sana. “Ndak sih. Ya udah kalo ndak sakit. Cuman aneh aja.”

Aneh memang wong aku mendadak sebel sendirian. Waktu kemarin itu liat rambutmu aja eneg—mual—saking bosennya. Mau bilang putus, ndak tega. Sekarang aku sendirian begini aku malah sebel.

Ndak, aku NDAK kangen kamu.

“Semoga pulangnya bisa lebih cepet ya, Mas. Aku kangen.”

Mataku melebar. Aku tertawa. “Hallah, kamu. Kayak bukan yang udah pacaran empat tahun aja.”

Di seberang dia tertawa. “Yo ben tho—biarin. Wong kangen. Ayo kamu kangen juga!” suruhnya setengah bercanda.

Wegah, ngisin-isinke!—males, malu-maluin.”

“Ih, kamu tuh. Hayo, kangen aku!”

Gah!” Kututup telepon.

Kupandangi telepon.

Padahal cuman tinggal ngomong…

-___-‘’

.

[kesembilan]

Iklan