Tag

385w. Flashfiction. http://wp.me/p1rQNR-rv

~

Orang sukses adalah orang pola pikirnya menambah aset untuk menambah pemasukan. Gila, berarti gue udah super sukses. Kurang apa lagi, coba? Gue mau mobil baru, tinggal nunggu seminggu udah bisa beli. Cash, nggak pake nyicil. Rumah satu, gede, mapan, cuman lokasinya aja di banyak tempat. Baju, urusan penata gaya. Gaul, nggak ada klub eksklusif yang nggak ada nama gue sebagai anggotanya. Heran kenapa gue belum juga jadi artis.

Gue sih nggak sombong. Gue akuin gue nggak ganteng-ganteng amat. Tapi gue testimoni bahwa gue keren abis itu udah sampe bikin gue bosen dengernya. Gue baru keluar sampe perempatan aja pasti udah ada aja cewek yang mobilnya nabrak entah apa. Demi ngeliat gue dan bawaan gue, dan gaya gue. Anyir… gue aja kadang bisa ngiri sama diri gue sendiri kalo lagi di depan kaca.

Nyokap akhir-akhir ini udah sering banget tuh ngenalin gue ke tante ini tante itu, semua tante-tante beranak perempuan. Perempuan yang gimana, sebut aja, Bray. Anggun? Seksi? Terpelajar? Feminin abis? Semua udah ditawar-tawarin ke gue. Biasanya dalam waktu dua minggu tuh cewek-cewek ngejauh sendiri, minder karena nggak sekufu ama gue.

Nah kan, apa gue bilang? Nggak cuman keren, gue juga lumayan taat lah. Buktinya gue tau istilah sekufu yang artinya sederajat. Itu kan istilah agama, namanya apa kalo bukan gue orang taat?

Kembali ke cewek-cewek tadi, sebenernya sih gue nggak pilih-pilih jadi cowok. Gue udah siap nikah. Udah siap bikin nyokap gue seneng. Tapi ya itu ceweknya selalu pada mundur. Mungkin memang nggak mungkin manusia itu sempurna. Mungkin memang gue punya kekurangan.

Atau mungkin juga karena gue selalu bersikap cool di hadapan cewek-cewek itu. Mungkin karena gue udah nggak tahu lagi artinya mencintai. Mungkin karena di mata gue mereka udah sama semua. Mungkin karena satu-satunya cewek yang nggak sama di mata gue justru yang ngindarin mobil gue di perempatan jalan. Sementara di mobil-mobil lain dia terus nyanyi pake gitar bututnya, dia selalu dengan sengaja ngindarin mobil gue.

Dan entah kenapa gue, laki-laki keren dan banyak duit yang harusnya jadi artis ini nggak bisa nggak ngebandingin setiap cewek sempurna dengan cewek bulukan tukang ngamen yang dulunya pernah jadi cewek gue.

Padahal itu waktu SMP, Bray. Waktu SMP.

Waktu SMP kayaknya baru kemaren, tapi itu nggak mungkin karena sekarang ini gue udah hampir kepala tiga.

Tapi waktu SMP itu emang kayak baru kemaren, Bray. Suer.

 

KKEUT.

Iklan