Tag

, ,

Author: Beauty

Cast: Yesung, Lee Donghae, NN (a.k.a Beauty)

Category: Sad Love trilogy-part 2

Pernah dimuat sebelumnya di: http://wp.me/pPJpS-21U

 

Di rumah Donghae, sekarang.

Lagi-lagi anak itu belum pulang. Latihan sampai malam lagi, kayaknya. Hhh, dia harus berhenti menyiksa dirinya sendiri seperti itu.

Ai kamchagi! Buset dah, kaget aku. Hah? Itu beneran pacarnya Donghae, kan? Ngapain dia di sini? Kok tumben banget pagi-pagi begini. Deng!! Dia udah ngeliat aku. Ga sempat kabur dong aku. Aduh, ngomong apa ya? “Hai,” sebodo ah. Sapa aja.

Kenapa dia ga jawab ya? Aku kan jadi grogi. Aku tanya lagi ah, “Donghae, dimana?”

Jangan-jangan ni cewek nginep di sini tadi malem, sama Donghae? Oh tidaaak, rasanya ada yang tersayat dalam hatiku. Tapi Donghaenya mana ya? Kok ga ada?

“Dia sudah pergi tadi malam,” jawabnya.

“Oh,” jawabku. Aku merasakan naiknya amarah dalam dada. Enak aja Donghae langsung pergi abis dapet malem yang indah. Kayaknya ni cewek lagi nyesek. Apa gara-gara itu ya?

Tapi aku juga laper. Marahnya entar aja deh. Pikirin dulu solusinya, jadi nanti kalau udah tau masalahnya apa, langsung udah ketemu solusinya. Tapi masalahnya apa? Gimana mau mikirin solusi kalo masalahnya aja ga ketauan? Ah gini deh kalo laper kebangetan. Lieur euy.

Nah, di kulkas Donghae ada apa ya? “Kau sudah sarapan?” Basa-basi aku bertanya padanya. Kuharap sih udah. Aku meliriknya pura-pura perhatian. Eh, eh, eh, lho kok malah nangis? Apa dia ga dikasih makan dari tadi malem ya sama si Donghae sialan itu? Sibuk sih sibuk, tapi masa ceweknya dateng ke rumah untuk pertama kalinya ga ditawarin makan sama sekali? Aku menutup pintu kulkas dan menghampirinya.

“Aku merindukannya,” katanya serak sambil menangis. Aduh suaranya… seksi banget dah. Pagi-pagi begini menggoda iman ajah. Tapi kok dia bilang merindukannya? Kan baru ketemu tadi malem? Atau jangan-jangan ga ketemu?

Aku lirik tempat tidur Donghae. Ga kaya abis ada yang ‘bergulat’di situ.

Lalu pengertian itu datang begitu aja, membuat aku mengutuk sahabatku itu setakzim-takzimnya. Brengsek kau Donghae! Kamu itu udah menelantarkan hal yang seharusnya paling kamu jaga. Kamu udah dapetin dia tapi kamu terlantarin gitu aja. Jujur aku sangat geram memikirkannya.

Aku tak tahan melihat kesakitannya. Pasti sakit sekali diabaikan oleh pacar tercintanya tanpa ada peringatan sama sekali. Ga ada masalah, ga ada sebab, tiba-tiba ditinggal. Aku harus bicara serius sama si Donghae. Aku berusaha mendukungnya dengan menyentuh lengan atasnya.

“Bogoshippo..”

“Jeongmal bogoshippo…”

“Aku merindukannya…” dia terus merintihkan kata-kata itu. Augh! Seandainya saja dia memiliki sedikit hati untukku, aku ga akan deh bikin dia begini. Tapi dia cuman melihat Donghae dan hanya Donghae. Cowok brengsek yang sialnya aku sayangi sangat sebagai sahabatku.

“Hmm, areo…” aku tak tahan lagi, maka kupeluk dia. Rasakanlah hatiku, manis. Aku di sini. Jangan menangis lagi. Sakit sekali hatiku melihatmu begini.

“Aku kangen, uri saranghaneun Donghae-a” katanya menyiramkan air dingin dalam jiwaku. Oke, aku harus bangun. Secinta apapun aku sama dia. Dia tidak berhak ditambahbingungkan lagi oleh perasaanku. Maka aku pun diam saja. Tapi tubuhku sepertinya tidak mau menyerah kalah begitu saja. Tanganku terus mengelus punggungnya.

Meskipun dia itu cintaku, cinta terpendamku, yang sedang bersedih hati uwo uwo, tapi dia mau nangis sampe kapan ya? Kakiku pegel nih. Ah, duduk di samping dia aja deh. Ga papa deh ga meluk lagi dari depan. Ga papa deh ga ngerasain isakannya di leherku lagi. Plak! Aku menampar diriku sendiri dalam pikiran. Ini orang lagi susah, akunya malah mupeng.

Waktu akhirnya dia berenti nangis, aku udah selesai ngupil, garuk-garuk nyari ketombe, dan sudah selesai juga stretching dengan cara melurus-luruskan kaki yang ngegantung di meja. Tapi kayaknya dia masih sedih banget, mukanya masih nunduk dalem-dalem. Curiga nih aku, jangan-jangan dia kebelet tapi ditahan ya? Ke belakang aja, Sayang.. aku ga papa kok.

Eh, dia noleh! Wadhuh, jangan-jangan dia bisa ngebaca pikiranku ya? Tapi mukanya memelas banget, aku jadi ngerasa bersalah, baik itu karena pikiranku yang udah nuduh dia kebelet, maupun karena bersekongkol dengan Donghae perihal kelakuannya.

Kriuk..~

Wah, nyari gara-gara nih perut! Aku bisa ngerasain mukaku jadi panas. Mungkin sekarang udah jadi merah. “Aku lapar…” aku mengaku.

“Ayo kubuatkan kau sarapan. Kau tidak boleh sakit karena kelaparan,” ujarku sambil turun dari meja.

Aku membuatkannya bibimbap meskipun dia bilang dia tidak akan merasakan masakanku sama sekali. Suaranya terdengar pedih sekali ketika mengatakannya. Hatiku ngilu. Kami lalu makan di satu mangkok besar. “Selamat makaaaaaaaaan!” seruku penuh semangat. Aku memang semangat karena aku lapar banget dan di sisi lain aku ingin menyemangatinya. Aku lalu menyantap makananku dengan semangat matador menghadapi bir seusai menang.

Tapi dia belum menyuap nasinya. Ah, hatinya pasti sakti banget. Sejak mengenalnya, baru kali ini aku ga melihat senyum di wajahnya. Kuambil nasi, lalu aku arahkan ke mulutnya. “Aaaaaaa,” kataku.

Dia mengelak. “Apa-apaan sih?” dia berusaha menepiskan tanganku.

“Bibimbapku jadi kurang rasa gara-gara kau tidak makan, tahu?! Jangan sampai aku jadi sakit gara-gara tidak makan dengan baik ya! Ayo makan!” paksaku padanya.

Akhirnya dia makan juga nasi yang kusodorkan. Hahaha, mukanya lucu sekali. aku mengambilkan nasi banyak-banyak tadi, dan sekarang mulutnya penuh, bahkan ada selembar bayam nyangkut di sudut bibirnya. Selanjutnya seperti semangatku sudah menularinya, dia mulai makan dengan lahap. Mungkin tadi dia nangis setengahnya karena kelaperan kali ya. Ah, kasihan manisku.

Aku ngeliat satu bayam itu ngejogrok penuh penantian untuk dimangsa. Dia berada di balik nasi-nasi yang berkilauan. Dengan semangat sumpah pemuda mengheningkan cipta, aku bergerak menyerang. Ini kesempatanku! Bayam itu milikku!

“Andweeeeeeeh!” Aaarrgh, dia mengambil bayamku! Aku pelototin dia! Teganya dia ngambil bayamku! Aku terluka.

Tapi hatiku bersuka cita. Dia tertawa tergelak-gelak sekarang. Cantik sekali. Aku pun jatuh cinta. Bangkit. Lalu jatuh cinta lagi. Bangkit lagi. Jatuh cinta lagi. Aku ga ngerti kenapa Donghae bisa menjauh dari wajah yang seolah memiliki cinta di seluruh dunia seperti ini? Tawanya membahagiakan hatiku. Dan karenanya aku pun ikut tertawa. Entahlah, aku merasa jahat karena di saat aku puas bisa membuatnya tertawa, aku sedih memikirkannya dijauhi Donghae, sekaligus aku juga tertawa getir karena merasa tidak rela kalau tawa itu hanya menjadi milik Donghae.

Karena perasaanku sendiri kacau, aku tertawa sekeras-kerasnya. Keras banget malah, sampe rasanya cuman aku sendiri yang ketawa. HUaahahahaha!

Aku melihatnya dan ternyata emang cuman aku yang tertawa. Dia itu lagi nangis lagi. Air matanya bercucuran. Mulutnya penuh. Nasi muncrat kemana-mana. Ada bayam nyelip di giginya. Tampangnya jelek banget. Orang jelek tercantik yang pernah aku kenal, yang membuatku jadi pengin nangis ngeliat muka jeleknya karena dia nanya ke aku, “Appua dshia ma-an dengan benar?”

Apa dia makan dengan benar? Donghae?! Becanda ya kamu?! Aku mengangguk karena ga yakin bisa menguasai amarah ku kalo ngeluarin suara. Tapi aku paksain juga sih ngomong, “Jangan khawatir, dia selalu makan dengan benar.”

Kurajam kau Donghae-a!

Setelah reda tangisnya, dia meminta maaf sambil malu-malu gitu ke aku. Aku sendiri berhenti makan karena merasa kacau dengan perasaanku. “Ga pa-pa,” jawabku sambil menunduk. “Meskipun aku tidak suka melihatmu menangis, tapi aku bisa bayangkan perasaanmu. Menangislah sampai kau lega. Aku akan berada di sini menemanimu. Tapi aku ingin meminta tolong satu hal padamu.”

Dia menatapku bertanya.

“Setelah menangis, kau harus membantuku menghabiskan bibimbap ini,” kataku.

Dia tersenyum tipis. Itu pun cukuplah. Aku ga yakin bibimbap ini akan ada rasanya lagi. Tapi aku ga mau ngebuang makanan. Aku udah ngebuat bibimbap ini dengan perasaan bahwa dia dan aku akan memakannya bersama. Aku ingin membuatnya makan makanan buatanku. Aku ga ingin ngabisin makanan ini sendirian dengan hati tersayat-ngeliat kesedihannya. Aku milih nunggu. Nunggu sampai dia bisa ngatasin sakit hatinya, lalu kami berdua akan melanjutkan makan.

Taman, tiga bulan yang lalu.

“Hyung, aku akan debut.”

Suaranya biasa dan datar. Ga kedengeran tuh semangatnya di balik kabar gembira yang disampaikan. Aku takjub mandangin dia. Ni anak bener-bener cool atau ga punya perasaan sih? Tapi sebenernya aku udah tahu jawabannya. Anak ini sedang miris.

“Akhirnya!” akhirnya akulah yang teriak untuknya. Mungkin dia sebenernya pengin teriak, tapi dia ga bisa. Orang-orang ngeliatin aku, bikin aku bertanya-tanya apa bener aku segitu gantengnya?

Donghae tersenyum tipis. “Hyung,” protesnya lemah.

Aku ngeliat dia dan ikut merasakan kegetirannya. Dulu ayah Donghae pengin banget anaknya jadi penyanyi, sebab dia sendiri ga kesampaian jadi penyanyi. Giliran sekarang dia bisa debut, eh, ayahnya malah udah meninggal. Om, gimana sih, anakmu sekarang lagi sedih nih.

“Ya, Donghae-a,” panggilku.

Dia ngeliat ke aku. “Tenang ajalah, ayahmu pasti liat kamu terus bangga kok sama kamu.”

“Iya, Hyung. Aku tahu.” Lha itu tau, terus kenapa masih mellow-mellow ga jelas gini sih?

“Donghae-a, kamu makan cabe rawit seons lagi ya? Udah dibilang ga usah diturutin itu perintah pelatih-pelatih kamu yang ga masuk akal. Sakit perut kan jadinya sekarang?” emang kadang-kadang sialan tuh para pelatih. Kalo udah mabuk, ngerjain trainee seenak jidat kapalan dia aja.

“Ya! Hyung!” Donghae manggil. “Siapa yang abis makan cabe rawit? Udah deh, ga usah ngebahas yang itu lagi!”

Yah, sewot dia. Emang sih, bukan pengalaman yang menyenangkan kalo harus bolak-balik ke WC selama dua hari sementara hari itu masih musti jadi penari latar. Hahahaha, tapi lucu juga kok diliat.

“Yang jelas, Hyung gimana? Kapan Hyung akan debut?”

Ah, itu toh. Emang sih, aku agak nyeri-nyeri gimana gitu waktu denger Donghae mau debut. Tapi kan emang aku belum waktunya kali, jadi ya udahlah. “Tenang aja, Bruder. Hyung-mu ini paling bentar lagi juga debut.”

“Hyung, mianhe.”

Ye elah, kenapa juga dia yang minta maaf. Ada juga manajemen kali yang mestinya minta maaf ama gue. Bukannya elu. Kenapa trainee bongkotan begini belum diterbitin juga.

Aku merangkul bahunya. “Bruder,” kataku. “Itu udah rejekimu, Bruder. Emang aku udah lumutan jadi trainee, tapi kayaknya pasarku belum buka. Jadi masih harus nunggu dulu. Chukae,” kataku.

Aku bangun. “Nah, sekarang kan kamu udah mau jadi artis beneran nih. Gimana kalo kamu traktir aku makan?”

Dia malah ketawa. “Hyung, sejak kapan sih aku ga traktir kamu makan? Aku lagi sedih aja yang minta ditraktir makan kamu.”

Preet. Wah melukai harga diri, nih anak. “Ya Donghae-a! Kamu ngehina aku? Mentang-mentang aku selalu minta makan ama kamu?”

“Ani, Hyung..!” dia berseru membela diri.

Aku harus ngubah taktik nih kayaknya, “Putakhe, Donghae-a. Kamu kan tau aku hobinya ga punya duit. Gimana dong? Ga ada pemasukan terus.” *puppy eyes*

Berhasil! Senyum ngalahnya dia udah keluar. Itu berarti, aku dapet makan malem gratis lagi! Yes!

Warung makan, tiga bulan lalu, hari yang sama, malemnya.

“Gomawo, Donghae-a,” aku menepuk punggungnya setelah kenyang.

“Kok ga nambah lagi, Hyung?”

“Ga ah. Kalo dibungkus boleh ga?”

Hobae-ku itu ketawa keras. Orang ditanyain bukannya dijawab malah diketawain.

“Sok, atuh Hyung. Bungkus dah, kalo perlu dua.” Nah, gitu dong dijawab.

“Ahjumma! Bungkus 2!”

Aku ngebersihin selilit yang nyangkut di gigi. Wah, berarti bentar lagi bakalan susah dong ditraktir ama hobae-ku ini. Hmm, musti cari trainee baru yang baik nih.

“Hyung, tau ga…”

“Meneketehe. Kamu kan belom ngomong apa-apa.”

“Iya makanya ini mau ngomong. Jangan disela dulu dong.” Donghae protes. “Kemaren Mirae dapet teror.”

“Hah?! Mirae, Shin Mirae?” itu salah satu trainee di manajemen kami. Seangkatan sama Donghae. “Teror apa, oleh siapa, diapain?” lanjutku ga sabar.

“Dia diteror fans-nya Jungsoo.”

“Jungsoo yang debut tahun kemaren itu?”

“Iya.”

“Kok aku ga denger beritanya?” penasaran juga aku jadinya. Kan aku ga kenal Mirae.

“Emang Hyung kenal Mirae?”

“Ga lah.”

“Jungsoo? Kenal?”

“Ya ga lah, gimana sih kamu ini. Kan aku jarang ke tempat latian. Mana kenal sama anak-anak baru berkarisma begitu.” Sewot juga aku denger pertanyaan Donghae. Emang dia pikir aku ga punya perasaan?! Pake ngingetin para hobae yang udah pada debut, lagi.

“Ya itulah kenapa Hyung ga denger kabarnya. Soalnya ini dirahasiain. Sebenernya Mirae ga ada hubungan apa-apa sama Jungsoo, tapi masalahnya mereka itu berteman dekat. Jadi kadang-kadang Mirae ditawarin ikut proyek manggungnya Jungsoo. Rupanya ada fans Jungsoo yang merhatiin dan mulai nyelidikin Mirae. Abis itu dia diteror.”

Aku bengong. Gila, mau dong, punya fans cinta mati gitu ama kita.

“Sebenernya Mirae udah lama diteror, tapi baru kemaren terbuka masalahnya gara-gara itu fans geregetan ga digubris ama Mirae. Masa dia dilempar botol kaca! Untung cuman kena di kakinya.”

“Kasian juga si Mirae, ya?” kataku bersimpati. Meskipun rasa iriku buat Jungsoo lebih gede sih.

“Makanya, Hyung. Aku mau minta tolong.” Donghae tiba-tiba berubah serius.

“Apaan, Bruder? Ngomong aja. Kalo aku mau aku pasti tolongin kok.”

“Hyung, tolong bantu rahasiain ini dari pacarku ya? Soal aku mau debut, soal kerjaanku?”

Deg. Pacar Donghae. Tuh kan, sakit lagi hatiku.

Taman, dulu banget sebelum tiga bulan.

“Hyung!”

Nah tuh dia si Donghae. Asyik, mau ditraktir makan siang ama dia. Baru jadian katanya.

“Hyung, ini pacarku.” Senyum Donghae lebar banget.

Aku udah mau nyengir memperkenalkan diri. Tapi ga bisa. Mulutku beku, perasaanku mati.

Cinta itu aneh ya. Ga perlu alasan, ga perlu latar belakang, tiba-tiba ngegebug aja dari segala arah. Ya gitu itu cara aku jatuh cinta. Begitu ngeliat pacar Donghae, aku langsung tau aku jatuh cinta. Ga pake ancang-ancang, ga pake taksir-taksiran, terjadi aja pokoknya. Senyumnya, okelah. Gayanya, boleh juga. Suara, lumayan. Fisiknya, ga mengecewakan. Sifatnya, aku tau ga akan ada yang aku sesali kalau aku pacarnya, hanya dari sekali liat itu. Aku tau aku akan menerima dia apa adanya, dari perkenalan pertama itu. Aku tau akan melakukan apapun biar dia bahagia.

Sialnya, Donghae udah duluan melakukan itu. Anak itu emang beruntung. Aku jatuh cinta dan langsung patah hati. Tapi aku juga bener-bener bahagia untuk Donghae. Ga bohong kok. Aku tulus. Dan aku sakit.

Sejak itu kadang aku ngeliat mereka berdua. Hatiku bahagia ngeliat senyumnya, bahagia juga ngeliat senyum Donghae. Mereka emang bener-bener serasi. Tapi ada yang aku rahasiain dari Donghae. Aku kadang bener-bener sakit hati ngeliat kebersamaan mereka sampai-sampai aku ga bisa ngeliat wajah Donghae. Di saat-saat begitu, aku milih bolos latihan, nyusup keluar asrama, cari duit dengan caraku sendiri.

Suatu hari mungkin aku lagi PMS kali, ga ding, rasanya sebel banget ngeliat Donghae senyum-senyum mau kencan gitu sama pacarnya. Emosi, sakit ati, cemburu, semua udah sampe ke ubun-ubun. Setelah itu begitu Donghae berangkat, aku ngeberesin sebagian besar bajuku, terus kabur dari asrama. Ga ada niat selamanya, cuman beberapa hari doang sampe amarahku reda.

Ternyata beberapa hari berubah jadi beberapa minggu. Apa alasannya sodara-sodara? Alasannya adalah karena aku menjadi pengantar surat. Eits, bukan pengantar surat biasa, tapi pengantar surat dengan salah satu rutenya adalah Universitas Wanita Ewha. Siapa yang ga betah kalo dalam seminggu bisa ketemu cewek-cewek bening berkali-kali? Ah, hidup ini indah.

Berubah menjadi lebih indah waktu lagi nikmatin pemandangan ‘cantik’ UWE ternyata malah nemu ratunya. Pacar Donghae ternyata kuliah di sana. Dan aku ga mau lagi pergi dari universitas itu.

Maksudnya, aku ga pengin balik ke tempat training, maunya jadi pengantar surat aja setiap hari. Ngeliatin dia tiap hari, ngamatin dia, ngejagain dia dari jauh. Buatku, universitas ini udah jadi UPD, Universitas Pacarnya Donghae. Wanita lain ga ada di sana.

Dasar manusia itu diciptain buat jadi susah, suatu hari aku liat dia duduk sendirian di bawah pohon asem, eh, pohon sakura. Dari abis makan siang, sampe hampir gelap. Sendirian, termangu-mangu. Aku khawatir juga, kalo ada orang jahat nantinya gimana ya? Jadi aku duduk di belakang dia, di balik semak-semak, mengamati dan menunggu. Hatiku kayaknya udah punya feeling bahwa aku ga akan suka ending dari penantianku ini, tapi aku kalo lagi niat emang suka keras kepala, jadi aku tetep nunggu.

Beneran. Dia nungguin Donghae. Kantuknya, kerutan di dahinya, bungkuknya, bahkan lelahnya, bisa aku liat menghilang dari tubuhnya hanya dengan suara Donghae yang manggil dia, “Hey…”

Si brengsek itu bahkan ga manggil namanya. Dan di sanalah aku. Sakit hati, capek, merasa kalah, cemburu, sedih, sendiri di balik semak, sekaligus sadar. Wajah mereka berdua lebih terang dari lampu manapun di sekitar situ ketika bertemu. Mereka emang saling mencintai. Donghae yang biasanya berwajah sendu pun bisa tersenyum selebar itu begitu melihat ceweknya.

Yang aku lakukan selama ini cuman menyakiti diri sendiri, pabbo.

Terus akhirnya aku putusin untuk kembali ke asrama. Ga ada gunanya juga aku ngebuang masa depanku sendiri yang udah lama aku cita-citain hanya buat ngarepin hal yang ga mungkin. Aku akan jadi kuat. Mendukung mereka, dan kalau beruntung, jatuh cinta lagi.

Rumah Donghae, dua hari dari sekarang.

Aku ada di dapur Donghae. Numpang sekaligus ngebuatin makanan buat calon bintang itu. Dia lagi duduk di depan tv. Begitu selesai, kubawa dua piring spagheti ke depan tv. “Makanlah,” kataku padanya.

Dia melihatku, “Oh, gomawo, Hyung.”

Mukanya keliatan serius banget memperhatikan video Michael Jackson. “Udah sampe mana persiapan debutmu?” aku nanya.

“Hah?” dia ngerutin kening sambil ngeliatin aku. “Hyung, ini spagheti dimasak apa sih?”

“Kenapa? Ga enak? Ga bisa dimakan?”

“Ya dimakan sih bisa tapi sumpah aneh banget rasanya, Hyung.”

“Eh, kamu tuh mestinya bersyukur, aku udah buatin kamu makanan. Kalo ga, kamu pasti makan ramyeon doang seumur hidup.”

“Enakan ramyeon kali, daripada spagheti buatan Hyung ini. Hyung masukin apa aja sih? Ini bumbunya saos apa?”

“Ini namanya spagheti saos suka-suka-gue. Cuman saos tomat biasa kok, ditambahin bumbu dikit.”

“Iya makanya aku nanya, bumbunya apa aja?”

“Tau, aku masukin aja semua yang ada di rak bumbu kamu.”

Donghae tersedak. “Semua?!”

“Iya, semua. Biar kaya rasa. Malah biar ada rasa Koreanya aku masukin itu pasta kedelai hitam punyamu.”

Donghae naroh piringnya di atas meja. “Hyung, coba Hyung rasain spaghetinya.”

“Udah kok.”

Donghae melotot, “Belom! Tuh piring Hyung masih bersih, rapi, belum belepotan bumbu. Cobain, ga?”

“Iya, iya, aku cobain, ga usah ngancem gitu deh.” Ah, lumayan kok. Walaupun ada meskipunnya. “Lumayan kok, Bruder.”

“Kalo gitu abisin!”

“Orang yang masak itu biasanya udah kenyang cuman nyium baunya doang.”

“Alesan. Hyung juga ga doyan, kan?!”

“Donghae-a, mianhe.”

“Ah, Hyung! Hyung tuh ngabis-abisin aja deh! Udah ah, aku mau bikin ramyeon aja!”

Wah, marah beneran dia. Kenapa ya? Biasanya dia ga pernah semarah itu deh. Lagi PMS apa ya? Wah, PMS pelampiasannya MJ, hmm, boleh juga selera sohibku itu. Tapi kayaknya mending aku tanyain deh.

Aku deketin area dapur yang sekarang ribut dengan suara klontang-klontang panci dibantingin sama Donghae. Duh panci, maafkan aku yang telah menumbalkanmu ya.. Kayaknya mending aku duduk dan ga ngomong apa-apa dulu deh. Aku perhatiin Donghae mukanya bener-bener kusut.

“Donghae-a,” eh, ini udah 5 menit belum ya?

“Apa?!” Idiih, sadis.

“Donghae-a, wae geurae?”

Kok diem?

“Hyung, cewekku kemaren nginep sini.”

“Terus?”

“Aku mesti gimana, Hyung? Aku ga pengin dia tau kerjaanku, soalnya dia itu satu-satunya hal yang bikin aku tetep waras. Dia pengikatku di dunia yang aku bisa jadi Donghae apa adanya.”

“Jadi dulu itu kamu mau nyembunyiin dia buat apa? Ngelindungin dia dari fans gila apa buat nenangin perasaan kamu sendiri?!”

Ah, keluar deh. Keluar deh. Ini anak didiemin makin ga waras aja jalan pikirannya. Jadi marah kan akunya?! Kalau udah ga mau ya udah sini buat aku aja cewekmu itu! Brengsek. Aku jadi inget lagi gimana muka cantiknya kemaren jadi kacau balau gara-gara mikirin makhluk plin-plan kayak kamu. Aku memandang dia dengan sebel sesebel-sebelnya.

“Aku tau kemaren dia ke sini! Ga usah motong!” aku cegah kata-katanya. “Asal kamu tau, waktu aku dateng, dia kaya udah ga ketemu dunia berminggu-minggu. Mukanya kacau, pipinya kasar gara-gara air mata. Dia nangis, sesenggukan di sini!” aku menepuk keras dadaku. Ouch, sakit. Ntar kalau nepuk lagi pelan-pelan aja ah.

“TAPI!” aku buru-buru nyambung lagi ngeliat Donghae udah buka mulut lagi. “Tapi, dia bahkan masih nanyain apa kamu makan dengan bener apa ga. Tadinya ku pikir kamu bener-bener mau ngelindungin dia. Tapi ternyata kamu egois, tau ga?! Demi keenakanmu sendiri kamu mempertahankan dia, sementara dia ga boleh masuk dalam hidup kamu?! Donghae, uri dongsaeng Donghae-a! Pikir dengan bener kamu itu maunya apa!” aku menggebrak meja terus pergi ke arah pintu. “Aku pulang!”

Di pintu aku teriak, “Urus sendiri piring-piring kotormu!” nitip sama panci-panci yang tadi aku pake buat bikin spagheti ya, tambahku dalam hati.

Bener deh, tubuhku bener-bener gemeter karena emosi. Aku sendiri ga tau kenapa aku bisa semarah itu sama Donghae. Padahal selama ini aku nganggep dia udah kaya adik kandung, tentunya di luar kepentingan numpang makan ya.

Tapi dia ga pantas diperlakukan begitu. Cewek itu bukan barang sembarangan. Donghae sendiri tau itu, tapi kenapa dia masih egois aja sih?! Tau gini dulu aku rebut dia dari tangan Donghae. Tau gini aku ga merelakan perasaanku. Agh! Donghae sialan!

UWE, tiga hari dari sekarang.

Kenapa aku dateng ke sini lagi? Udah lama banget aku ga dateng ke sini. Tapi aku ga bisa tenang. Aku pengin liat wajahnya. Aku pengin mastiin kalo dia baik-baik aja.

Wah, cewek jaman sekarang berani-berani ya? Itu roknya pendek bener…

Aaagh, fokus! Aku harus fokus.

Itu dia target pengamatanku. Hmm, memang cantik. Kamu harusnya ngeliat aku, aku ga akan buat kamu nangis kaya Donghae. Eh, dia ketawa. Seneng banget sih keliatannya? Ucuk ucuk ucuk, tambah cantik deh kamu.

Oke, pengamatan selesai. Kayaknya dia baik-baik aja. Aku ngeliat dia sekali lagi.

Saranghe. Anyeong.

Kamar, empat hari dari sekarang.

Sial, nyeri euy! Kenapa di mimpi aja aku ga boleh bersatu ama dia sih?

Aku duduk di pinggir tempat tidur sambil merenung. Kenapa aku ga bisa menghentikan rasa cinta ini? Kenapa aku ga bisa berani maju? Aku benci ada di titik ini. Apa Donghae udah memikirkan baik-baik keinginannya? Sebagian dari diriku ga pengin mereka putus karena aku tau cewek itu akan sangat sangat amat menderita sekali. Tapi bagian nafsu dari diriku mendoakan dengan takzim agar hubungan mereka berakhir sehingga aku bisa leluasa mendekatinya. Dua-duanya adalah diriku. Aku harus gimana?

Hhh, kayaknya hari ini bakal kelabu deh.

Supermarket, enam hari dari sekarang.

Cantiknya, rok pendek, ngedorong kereta belanja, wajah bahagia. Aku sapa ah, niatku sambil menepuk bahunya. “Yesung ssi!” serunya.

Namaku ternyata bisa sekeren itu ya kalau diucapkan oleh dia. Aku menyapanya, pura-pura belum melihatnya lagi setelah seminggu lalu dia nangis di dadaku. Dia bilang dia jauh lebih baik. “Aku dan Donghae udah baikan,” lanjutnya disertai senyum lebar.

Hatiku sakit. Tapi wajahnya sangat cantik waktu menceritakan hal itu. “Waa~ baksu!” aku bertepuk tangan sendirian. Aku harus melakukannya kalo ga aku pasti bakal berekspresi aneh karena sedih. Aku harus menahan diri soalnya aku ga mau wajah cantiknya hilang gara-gara ngeliat aku yang aneh.

Lalu dia mulai menceritakan bahwa Donghae memiliki posisi baru dan sedang ditraining di kantornya. Bahwa Donghae dapet partner baru. Apa-apan ini?! Jadi Donghae masih juga main kucing-kucingan?! Minta dihajar anak itu!

“Jadi heran, sebenernya dia kerja apa sih?” dia tanya ke aku.

Aku ga mau emosi mikirin kebohongan Donghae, dan aku ga mau ngebohong lagi ke si cantik ini. Udah cukup semuanya. Biarpun mereka ga tau, tapi aku juga disakiti di sini. Aku melewatinya. “Wah, tomatnya seger banget! Hei, coba liat ini. Kamu harus beli tomatnya. Nih, ambil,” seruku sambil meletakkan 3 kotak tomat ke dalam kereta belanjanya.

Taktikku berhasil. Pikirannya teralihkan dari Donghae dan sekarang kami bahkan sibuk mencari kebutuhanku. Abis itu dia ngajak aku makan, ”Aku yang traktir deh. Aku kan belum sempat berterima kasih sama kamu karena udah nemenin aku malem itu,” katanya manis banget. Donghae, aku ga bakal ngebiarin kamu nyakitin cewek ini lagi. Biarpun kamu udah sangat ngebantu aku dengan segala dukungan logistik, untuk urusan cewek ini, aku akan bikin perhitungan sama kamu.

Sambil jalan nyari tempat makan, aku sibuk nyusun rencana gimana caranya ngasih pelajaran ke Donghae. Udah dendam kesumat aja bawaanku. Bahkan aku sampai kayak ngeliat dia di tengah keramaian gini.

Oh, no! Bukan kaya ngeliat lagi, itu emang dia! Kami harus berbalik. Aku ga mau kami berpapasan dengan Donghae soalnya dia lagi dikelilingin sama orang-orang perusahaan. Kayaknya mereka lagi negosiasi buat funding debutnya Donghae deh.

Aku menahan tangan halus cewek yang ada di depanku ini, “Aku baru inget kalo aku… aku… aku lagi diet mie.” Diet mie? Yang bener aja!

“Ih, aneh-aneh aja deh. Udah deh, ga usah khawatir, ini jajangmyunnya dijamin enak kok!” Dia berbalik sambil menarik tanganku.

Tapi aku ga boleh nyerah, “Anu, ini karena pencernaanku. Kata dokter aku harus istirahat makan mie. Kita.. kita.. makan ayam goreng aja yuk? Itu ada warung langgananku yang enak banget ayam gorengnya.”

“Eh, tapi.. Tapi kita hampir sampe lho. Itu warung jajangmyunnya… Donghae-a…” Sial! Dia udah ngeliat Donghae!

Dia keliatan gembira banget. Lalu berusaha nyamperin Donghae yang akhirnya berakhir dengan kepahitan. Orang-orang keamanan dari manajemen kami menghalanginya dan Donghae yang menyadari keberadaannya memutuskan untuk segera menyembunyikan diri.

Aku geram, tapi mau bagaimana lagi. Kalau mereka bertemu sekarang, aku yakin wajah cantiknya akan terluka lagi, sebab orang-orang manajemen kami dikenal sangat keras terhadap urusan “hubungan pribadi” artis-artisnya. Bisa-bisa dia malah akan dipermalukan. Aku kenal orang yang sekarang bersama Donghae. Dia adalah manajer yang paling banyak menangani artis baru. Mereka semua selalu sukses, tapi dia dikenal sangat kejam. Satu badan isinya otak semua dan satu otak mikirnya duit melulu. Ga punya hati sama sekali. Kurasa itu juga salah satu alasannya kenapa Donghae takut ceweknya ini mengenal dunianya.

Dengan penuh kebingungan akhirnya dia menurut kubawa ke warung ayam goreng. Meskipun iba melihat kebingungannya, tapi aku sendiri juga ga ngerti harus gimana. Semua rencana yang tadi kurancang ga berguna. Kalau begini caranya, kayaknya ga bakal ada kesempatan untuknya lepas dari Donghae tanpa sakit hati.

Teleponku bunyi. Dari Donghae. Aku keluar supaya percakapan kami ga terdengar oleh ceweknya.

“Dimana Hyung?”

“Kami lagi makan siang bareng.”

“Hyung, ga usah cerita yang ga-ga ke dia.”

“Heh, pengecut! Kalo kamu ga berani cerita ke dia, ga usah berlagak berani deh!”

“Hyung!”

“Aku bukan ember bocor, Donghae-a! Ga usah nuduh yang ga-ga deh. Mendingan kita bicara langsung aja. Sebentar lagi aku sampe di rumahmu. Kalaupun kamu belum pulang, aku tunggu!” klik. Aku tutup teleponnya.

Aku kembali ke tempat dudukku. Kutatap sesaat wajah yang selalu bikin aku ga karuan. Terus aku bilang padanya bahwa aku ingin ngomongin sesuatu dan memohon padanya supaya mau ikut. Untungnya dia mengiyakan. Donghae, aku harus ngelakuin ini. Demi kamu, demi dia, demi kita. Bohong, demi perasaanku.

Sesampainya di depan rumah Donghae, dia turun dari motorku dan hendak masuk ke dalam. Aku tahan tangannya, “Aku mohon. Jangan masuk dulu. Biar aku masuk dulu. Nanti kalau aku panggil baru kamu masuk. Ya? Aku mohon?”

Dia kayaknya ngerti. Atau setengah ngerti, aku ga tau. Aku masuk dan ternyata Donghae udah di sana. Begitu aku masuk, dia langsung nanya, “Kalian kenapa bisa barengan?”

“Kalian ngapain jalan bareng begitu?!” matanya melotot dan mukanya keras banget. Kayaknya dia bener-bener emosi.

“Baru perhatian sekarang, lo?” saking nyeseknya dada ini, aku mulai ngomong seenaknya. Ga ada lagi panggilan kekeluargaan. “Kalo segitu takutnya pacar lo gue rebut, kenapa ga tadi aja lo bertindaknya? Gentle dong man, kalo jadi orang!”

“Lo sengaja, kan?! Lo sengaja kan ngajak cewek gue ke sana?! Lo tau jadwal gue terus lo bawa dia ngeliat gue?! Brengsek lo!” Bugh!

Ah, sakit. Sial, aku kena pukul. Belum sempat aku bereaksi, Donghae udah mencengkeram bajuku, barengan sama pintu depan kebuka. “Maksud lo apa? Lo sengaja nunjukin ke cewek gue? Temen macam apa lo?! Padahal gue udah memohon bantuan lo agar ngerahasiain ini dari dia! Lo malah sengaja bawa dia buat ngeliat gue?! Lo ga mikir!?”

“Donghae-a..” selaku.

“Apa lo?! Sialan. Gimana kalo orang lain sampe tau dia pacar gue? Hah?”

“Donghae-a,” selaku lagi. Sial, dia ngedenger semuanya langsung dari mulut Donghae.

“Apa lo?!” Donghae masih kalap. “Minta dipukul lagi, lo?!”

“Donghae-a!” kali ini aku berseru keras dan berhasil mendorong mundur Donghae.

Kantong belanjaannya jatuh. Donghae terkejut. Dia menoleh, mendapati ceweknya sedang mematung dengan isi kantong belanjaan berserakan.

“Kalau..” dia menelan ludah. “Kalau orang lain tahu aku pacarmu, terus kenapa?” tanyanya serak.

UWE, dua minggu dari sekarang.

Udah seminggu aku terus dateng ke sini. Aku selalu nyari-nyari dia. Aku selalu menemukannya sih, tapi aku ga pernah mendekatinya. Dia ga keliatan begitu baik, tapi sesuatu mengatakan kalau aku harus memberinya sedikit waktu buat sendirian. Kurasa dia juga belum berhubungan dengan Donghae lagi, sebab debut Donghae itu minggu depan. Pasti sahabatku itu lagi sibuk-sibuknya.

Hari itu kami bertiga duduk bersama, Donghae mengatakan semuanya dengan jujur, dan dia mendengarkan. Aku penengah, bisa jadi apa lagi? Dia emang istimewa. Mungkin kalau aku cewek, aku udah teriak-teriak megang pisau ngejar-ngejar Donghae. Tapi dia cuman duduk ngedengerin, sambil melontarkan pertanyaan sekali-dua. Mereka bener-bener ‘bicara’ dalam arti sesungguhnya hari itu. Dan hari itu, aku untuk pertama kalinya aku melihat Donghae menangis, “Aku ga mau kehilangan kamu,” katanya serak sementara air mata mengalir bisu di pipinya.

Donghae sangat mencintainya, itu aku bisa liat. Tapi ketakutannya akan dunia baru yang ga pernah pasti bikin dia mikir berkali-kali untuk bertindak sesuai kata hatinya.

Teleponku berbunyi. Manajer-Hyung. “Diterima, Yesung-a. Minggu depan kita rekaman. Lagumu.”

“Gomawo, Hyung.”

Dia ada di sana, sendiri. Dan aku di sini, sendiri mengamatinya. Aku ingin menghampirinya, mengatakan berita gembira ini. Aku akan rekaman. Akhirnya aku selangkah lagi menuju debut. Aku ingin memeluknya, memutarnya dalam pelukan, membuatnya tertawa bersamaku, tapi badanku kaku. Dia ga akan menghargai itu. Sebab baginya aku ini ga sepenting itu.

Aku menatapnya lagi, yang terakhir sebelum pergi menemui manajer-hyung ku yang paling baik. Yang tidak tegas tapi berhati lembut. Kulemparkan ucapan terima kasihku padanya melalui bisikan tanpa suara. Lagu ini, untukmu. Lagu pertamaku. Aku menciptakannya, dengan seluruh hatiku tertuju padamu.

Mungkin kita ga akan bertemu lagi, mungkin suatu saat nanti akhirnya kau jadi milikku, aku ga tahu tentang masa depan, tapi saat ini dengan segala rasa sakit di hati aku yakin kau bukan untukku. Aku mencintaimu. Aku ga pernah menyesal ataupun menguranginya meskipun aku selalu tertusuk karenanya. Karena yang kucintai itu kamu. Saranghe.

Pusat kota, 6 bulan dari sekarang.

*Papan iklan itu menayangkan lagu pemenang music-chart bulan ini*

Oh nan, geu nuga nuga mworaedo

naneun sangwan obgado

Geu nuga nuga yokhaedo nomanbarabun dago

Na dashi taeor nandedo ojik noppunirago

(Tic toc tic toc) shigani heullodo

Oh nan, nol sarang handa malhaedo

chonbumanbon malhaedo

Nae gaseumsok dabultago mareun ibsol daldeorok

Na dashi taeor nande do ojik noppunirago

(Tic toc tic toc) shigani heullodo

Oh nan!

Singer : Yesung

Music and lyrics: Yesung

 

KKEUT

 

URL: http://wp.me/p1rQNR-a

Iklan